Bismillaahirrahmaanirrahiim   

مَا لَكُمْ كَيْفَ تَحْكُمُونَ أَمْ لَكُمْ كِتَابٌ فِيهِ تَدْرُسُونَ إِنَّ لَكُمْ فِيهِ لَمَا تَخَيَّرُونَ   

Mengapa kamu (berbuat demikian)? Bagaimana kamu mengambil keputusan? Atau apakah kamu mempunyai kitab (yang diturunkan Allah) yang kamu pelajari? Sesungguhnya kamu dapat memilih apa saja yang ada di dalamnya.
(QS. 68.36-38)

“Akan ada masa kenabian pada kalian selama yang Allah kehendaki, Allah mengangkat atau menghilangkannya kalau Allah menghendaki. Lalu akan ada masa khilafah di atas manhaj nubuwwah selama Allah kehendaki, kemudian Allah mengangkatnya jika Allah menghendaki. Lalu ada masa kerajaan yang sangat kuat selama yang Allah kehendaki, kemudian Allah mengangkatnya bila Allah menghendaki. Lalu akan ada masa kerajaan (tirani) selama yang Allah kehendaki, kemudian Allah mengangkatnya bila Allah menghendaki. Lalu akan ada lagi masa kekhilafahan di atas manhaj nubuwwah.“ Kemudian beliau diam.” (HR. Ahmad, 4/273, dishahihkan oleh Asy-Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah no. 5)
Strategi dan Taktik Iblis      Virus Hati      Sekilas Data Syi'ah      Hakekat Syiah
Strategi dan Taktik Islami      Bermain Bola Dunia       PL dan PB    
Hidup Islami   Al Qur'an   Al Hadits   Sunnah   Bahasa Arab   Blog   Ensiklopedia   Media   Lain-lain   
Asmaul Husnaa   
Muraja'ah    Hifdz    Qira'ah    Istima' Harian    Terjemah    Pencarian     
Sejarah Rasulullah          Shahih Imam Bukhari          Shahih Imam Muslim   
Al Qur'an, Hadits, Syarah Arba'iin, Bulughul Maram, Riyadhus Shalihin          Sunnah, Hadith, Hadith Qudsi (English)
و ز ن  
ا سم ا لا لة ا سم الز ما ن ا سم المكا ن فعل ا لنهى فعل الاء مر ا سم المفعو ل ا سم الفا عل ا لمصد ر ا لمىمى ا سم ا لمصد ر ا لفعل ا لمضا ر ع ا لفعل ا لما ضى و ز ن ١      
مِفْعَلٌ مَفْعَلٌ مَفْعَلٌ لَا تَفْعُلْ اُ فْعُلْ و ذَ اكَ مَفْعُوْ لٌ وَ هُوَ فَا عِلٌ وَ مَفْعَلٌ فَعْلٌ يَفْعُلُ فَعَلَ  
 
  Ilmu: Pendidikan dan Pelatihan   Amal: Ilmu Bermanfaat, Sedekah Jariyah, Anak-anak Shaleh
Pondok Pesantren Pendidikan Tinggi Islam

  Langitan
  Darussalam Gontor
  Daar El-Qolam
  Darunnajah
  Tebuireng
  Al Ihya Ulumaddin
  Asy Sapi’iah Nahdatul Wathon
  Al Mu'min Ngruki
  Al Khairaat
  Al Kenaniyah (Putri)
  La Tansa
  PTIQ   IIQ
  Al Azhar   Univ. Madina
 
Pendidikan Tinggi Umum
UT
 
Sertifikasi Internasional Keahlian
    Prometric   VUE

Thursday, April 7, 2011

Sekilas Data Tentang Syi'ah

SYIAH MERUPAKAN ANCAMAN YANG SAMA BESARNYA SEPERTI ANCAMAN ZIONIS BAGI UMAT ISLAM, OLEH KARENA ITU, PERLU BAGI KITA UNTUK MENGETAHUI SEJAUH MANA PERAN DAN PENYEBARAN MEREKA DI TENGAH-TENGAH KITA, AGAR KITA SELALU WASPADA DAN BERHATI-HATI TERHADAP BAHAYA DAN MAKAR YANG KELAK SENANTIASA MEREKA LAKUKAN TERHADAP UMAT ISLAM. BERIKUT DATA-DATA SYIAH DI INDONESIA YANG UNTUK SAAT INI BISA KAMI HIMPUN DAN INSYA ALLAH DATA INI AKAN SENANTIASA KAMI UPDATE DI LAIN KESEMPATAN.

Waspada dan selalu CHECK AND RE-CHECK!


YAYASAN

1.    Yayasan Fatimah, Condet, Jakarta
2.    Yayasan Al-Muntazhar, Jakarta
3.    Yayasan Al-Aqilah
4.    Yayasan Ar-Radhiyah
5.    Yayasan Mulla Shadra, Bogor
6.    Yayasan An-Naqi
7.    Yayasan Al-Kurba
8.    YAPI,  Bangil
9.    Yayasan Al-Itrah, Jember
10.    Yayasan Rausyan Fikr, Jogya.
11.    Yayasan BabIIm, Jember
12.    Yayasan Muthahhari, Bandung
13.    YPI Al-Jawad, Bandung
14.    Yayasan Muhibbin, Probolinggo
15.    Yayasan Al-Mahdi, Jakarta Utara
16.    Yayasan Madina Ilmu, Bogor
17.    Yayasan Insan Cita Prakarsa, Jakarta
18.    Yayasan Asshodiq, Jakarta Timur
19.    Yayasan Babul Ilmi, Pondok Gede
20.    Yayasan Azzahra  Cawang
21.    Yayasan Al Kadzim
22.    Yayasan Al Baro’ah, Tasikmalaya
23.    Yayasan 10 Muharrom, Bandung
24.    Yayasan As Shodiq, Bandung
25.    Yayasan As Salam, Majalengka
26.    Yayasan Al Mukarromah, Bandung
27.    Yayayasan Al-Mujataba, Purwakarta
28.    Yayasan Saifik, Bandung
29.    Yayasan Al Ishlah, Cirebon
30.    Yayasan Al-Aqilah, Tangerang
31.    Yayasan Dar Taqrib, Jepara
32.    Yayasan Al Amin, Semarang
33.    Yayasan Al Khoirat, Jepara
34.    Yayasan Al Wahdah, Solo
35.    Yay. Al Mawaddah, Kendal
36.    Yay.Al Mujtaba, Wonosobo
37.    Yay.Safinatunnajah, Wonosobo
38.    Yayasan Al Mahdi, Jember
39.    Yay.Al Muhibbiin, Probolinggo
40.    Yayasan Attaqi, Pasuruan
41.    Yayasan Azzhra, Malang
42.    Yayasan Ja’far Asshodiq, Bondowoso
43.    Yayasan Al Yasin, Surabaya
44.    Yapisma, Malang
45.    Yayasan Al Hujjah, Jember
46.    Yayasan Al Kautsar, Malang
47.    Yayasan AL Hasyimm, Surabaya
48.    Yayasan Al Qoim, Probolinggo
49.    Yayasan al-Kisa’, Denpasar
50.    Yayasan Al Islah, Makasar
51.    Yayasan Paradigma, Makasar
52.    Yayasan Fikratul Hikmah, Jl Makasar
53.    Yayasan Sadra. Makasar
54.    Yayasan Pinisi,, Makassar
55.    Yayasan LSII, Makasar
56.    Yayasan Lentera, Makassar
57.    Yayasan Nurtsaqolain, Sulsel
58.    Yas Shibtain, Tanjung Pinang Kep Riau
59.    Yayasan Al Hakim, Lampung
60.    Yayasan Pintu Ilmu, Palembang
61.    Yayasan Al Bayan, Palembang
62.    Yayasan Ulul Albab, Aceh
63.    Yayasan Amali, Medan
64.    Yayasan Al Muntadzar, Samarinda
65.    Yayasan Arridho, Banjarmasin


MAJLIS TA'LIM

1.    MT. Ar-Riyahi
2.    Pengajian Ummu Abiha, Pondok Indah
3.    Pengajian Al Bathul, Cililitan
4.    Pengajian Haurah, Sawangan
5.    Majlis Taklim Al Idrus, Purwakarta
6.    Majlis Ta’lim An-Nur, Tangerang
7.    MT Al Jawad, Tasikmalaya
8.    Majlis Ta’lim Al-Alawi, Probolinggo


IKATAN

1.    Ikatan Jamaah Ahlulbait Indonesia (IJABI)
2.    Ikatan Pemuda Ahlulbait Indonesia (IPABI), Bogor
3.    HPI – Himpunan Pelajar Indonesia-Iran
4.    Shaf Muslimin Indonesia, Cawang
5.    MMPII, condet
6.    FAHMI (Forum Alumni HMI) Depok
7.    Himpunan Pelajar Indonesia di Republik Iran (ISLAT)
8.    Badan KerjaSama Persatuan Pelajar Indonesa Se- Timur Tengah dan Sekitarnya  (BKPPI).
9.    Komunitas Ahlul Bait Indonesia (TAUBAT)


LEMBAGA

1.    Islamic Cultural Center (ICC), Pejaten
2.    Tazkia Sejati, Kuningan
3.    Al Hadi, Pekalongan
4.    Al-Iffah, Jember
5.      Lembaga Komunikasi Ahlul  Bait (LKAB), wadah alumni qom, di motori oleh ICC Jakarta yang merupakan perpanjangan tangan pemerintah Republik Islam Iran (RII). LKAB membawai Yayasan AI Munthazar, Fathimah Aqilah, Ar Radiyah, Mulla Sadra, An Naqi, Al Kubra, AI Washilah, MT Ar Riyahi dan gerakan dakwah Al Husainy.


SEKOLAH ATAU PESANTREN

1.    SMA PLUS MUTHAHARI di Bandung dan Jakarta
2.    Pendidikan Islam Al-Jawad
3.    Icas (Islamic College for Advanced  Studies) – Jakarta Cabang London
4.    Sekolah Lazuardi dari Pra TK sampai SMP,  Jakarta
5.    Sekolah Tinggi Madina Ilmu, Depok
6.    Madrasah Nurul Iman, Sorong
7.    Pesantren Al-Hadi Pekalongan
8.    Pesantren YAPI,  Bangil


PENERBIT BUKU-BUKU SYIAH

Lentera Pustaka Hidayah MIZAN YAPI JAKARTA YAPI Bangil Rosdakarya Al-Hadi CV Firdaus Pustaka Firdaus Risalah Masa Al-Jawad Islamic Center Al-Huda Muthahhari Press/Muthahhari Papaerbacks  Mahdi   Ihsan Al-Baqir Al-Bayan As-Sajjad Basrie Press Pintu Ilmu Ulsa Press Shalahuddin Press Al-Muntazhar Mulla Shadra CAHAYA

PENULIS-PENULIS SYIAH

Alwi Husein, Lc Muhammad Taqi Misbah O.Hashem Jalaluddin Rakhmat Husein al-Habsyi Muhsin Labib Riza Sihbudi Husein Al-Kaff Sulaiman Marzuqi Ridwan Dimitri Mahayana


VCD CERAMAH

Lihat di http://www.duapusaka.com/


MAHASISWA QOM

1.    Muhammad Taqi Misbah Yazdi
2.    Euis Daryati, Mahasiswi S2 Jurusan Tafsir Al-Quran, Sekolah Tinggi Bintul Huda Qom.        Ketua Fathimiah HPI 2006-2007.
3.    Nasir Dimyati, S2 Jurusan Ulumul Quran Universitas Imam Khomeini Qom. Saat ini aktif        di BKPPI.
4.    Usman Al-Hadi, Mahasiswa S1 Jurusan Ulumul Quran Univ. Imam Khomeini Qom.
5.    Abdurrahman Arfan, S1 Jurusan Ushul Fiqh di Jamiatul Ulum Qom, Republik Islam Iran.
6.    M. Turkan, S1 Jurusan Filsafat & Irfan di Universitas Imam Khomeini Qom, Republik        Islam Iran
7.    Siti Rabiah Aidiah, Mahasiswi di Jamiah Bintul Huda, Qom, Jurusan Ulumul Quran.
8.    Muchtar Luthfi, Ketua Umum Himpunan Pelajar Indonesia (HPI) di Republik Islam Iran        periode 2006-2007,  Sekjen Badan Kerjasama Perhimpunan Pelajar Indonesia (BKPPI)        se-Timur Tengah dan Sekitarnya.
9.    Herry Supryono, Mahasiswa S1 Fiqh dan Maarif Islamiyah di Madrasah Hujjatiyah Qom, Republik Islam Iran.
10.    Saleh Lapadi, asal Sorong, alumni YAPI Bangil, Sekarang menempuh S2 di Qom Iran, pimred islat (islam alternatif)
11.    Afifah Ahmad, Mahasiswi S1, Jurusan Maarif Islam di Jamiatul Bintul Huda, Qom Republik Islam Iran
12.    Emi Nur Hayati Ma’sum Said, Mahasiswi S2 Jurusan Tarbiyah Islamiyah & Akhlak di Universitas Jamiah Azzahra, Qom-Iran
13.    A. Luqman Vichaksana S1 Jurusan Filsafat & Irfan di Universitas Imam Khomeini Qom, Republik Islam Iran
14.    Ammar Fauzi Heryadi, mahasiswa Jurusan Filsafat & Irfan di Universitas Imam Khomeini Qom, Republik Islam Iran.


ALUMNI QOM

1.    DR. Abdurrahman Bima, Alumni dari Hawzah Ilmiah Qom, judul desertasi “Pengaruh Filsafat dalam Konsep Politik Khomeni”.
2.    DR. Khalid Al-Walid, Alumnus dari Hawzah Ilmiah Qom, judul desertasi “Pandangan Eskatologi Mulla Shadra”
3.    Muhsin Labib, Alumnus Hauzah Ilmiah Qom, Republik Islam Iran. Kandidat Doktor Filsafat Islam di IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
4.    Ali Ridho Al-Habsy cucu dari Habib Ali Kwitang, tahun 1974.
5.    Umar Shahab, tahun 1976
6.    Syamsuri Ali
7.    Jalaludin Rahmat
8.    Ahmad  Barakbah


TENTANG QOM

•    Tahun 1990 ada 50 orang belajar di Qom
•    Tahun 1999 jumlah alumni sudah lebih dari 100 orang
•    Tahun 2001, 50 mahasiswa indonesia melanjutkan studi di Qom
•    Tahun 2004,  90 mahasiswa Indonesia melanjutkan studi di Qom


MAJALAH / JURNAL

1.    Majalah Syi’ar
2.    Jurnal Al-Huda
3.    Jurnal Al-Hikmah
4.    Majalah Al-Musthafa
5.    Majalah Al-Hikmah
6.    Majalah Al-Mawaddah
7.    Majalah Yaum Al-Quds
8.    Buletin Al-Tanwir
9.    Buletin Al-Jawwad
10.    Buletin Al-Ghadir
11.    Buletin BabIIm


RADIO / TV

1.    IRIB (Radio Iran siaran bahasa Indonesia)
2.    Hadi TV, tv satelite (haditv.com)
3.    TV Al-Manar, Libanon, dpt diakses sejak April 2008, bekerja sama dengan INDOSAT
4.    Myshiatv.com
5.    Shiatv.net


WEBSITE


1    http://abatasya.net/
2    www.jalal-center.com
3    www.fatimah.org
4    www.icc-jakarta.org
5    www. babilm.4t.com
6    http://www.ahl-ul-bait.org/
7    http://www.islammuhammadi.com/id/
8    http://ahmadsamantho.wordpress.com/
9    www.islamalternatif.net
10    ICAS (icas-indonesia.org)
11  Islamfeminis.wordpress.com
12    http://www.wisdoms4all.com/ind/
13  Yapibangil.org
14  Alitrah.com
15  http://www.taghrib.ir/
16  http://www.zaytunacollege.org/


 BLOGROLL

1    Ahmad Samontho http://ahmadsamantho.wordpress.com/
2    Anak bangsa http://umfat.wordpress.com/
3    blog Ahlul Bait http://www.aimislam.com/links.html
4    Cahaya ISLAM http://abuaqilah.wordpress.com/
5    cinta Rasul http://cintarasulullah.wordpress.com/
6    Eraalquran http://eraalquran.wordpress.com/
7    GENCAR AHLULBAYT NUSANTARA http://musadiqmarhaban.wordpress.com/
8    Haidarrein http://haidarrein.wordpress.com/
9    Hikmah Islam http://farterh04.wordpress.com/
10    ICC http://www.icc-jakarta.com/
11  Info syiah http://infosyiah.wordpress.com/
12  ISLAM FEMINIS http://islamfeminis.wordpress.com/
13  Islam syiah http://islamsyiah.wordpress.com/
14  Jakfari http://jakfari.wordpress.com/
15  Lateralbandung http://lateralbandung.wordpress.com/
16  Luthfis http://luthfis.wordpress.com/
17  Luthfullah http://luthv.wordpress.com/
18  Ma’ashshadiqin http://comein.blogs.friendster.com/
19  Madinah Al-hikmah http://madinah-al-hikmah.net/
20  Nargis http://mashumah.wordpress.com/
21  Pak Jalal http://www.jalal-center.com/
22  Ressay http://ressay.wordpress.com/
23  Pelita zaman http://www.pelitazaman.blogspot.com/
24  Sahib Al-Zaman http://haidaryusuf.wordpress.com/
25  Suara keadilam http://iwans.wordpress.com/
26  TASNIM http://eurekamal.wordpress.com/
27  Telaga Hikmah http://www.telagahikmah.org/id/index.php
28  Wahabisme http://wahabisme.wordpress.com/
29  Musa http://musakazhim.wordpress.com/
30  Ahlulbayt http://keluargaabi.wordpress.com/
31  Dsb, masih banyak lagi


RITUAL

1. Peringatan Maulid Nabi
2. Peringatan Idul Ghadir
3. Pelaksanaan ritual Shalat Iedain
4. Pelaksanaan ritual Lailatul Qadr
5. Peringatan Asyura.
6. Taqiyah
7. Majlis Doa Kumail, malam Jumat.
8. Ghadir Khum


KUTIPAN

“”Beliau adalah saudara saya,” kata Ahmadinejad saat SBY berkunjung ke Iran

“Syiah adalah mereka yang wajahnya pucat karena terjaga di malam hari. Mata mereka suram karena menangisi dosa. Punggung mereka membungkuk karena banyaknya shalat. Perut mereka tipis karena seringnya berpuasa. Bibir mereka kering karena melantunkan doa dan pada mereka terdapat tanda takwa karena Allah.”(Imam Ali bin Abi Thalib) http://luthfis.wordpress.com/


UNIVERSITAS YANG DILINK OLEH AL-SHIA.ORG

1.    Institut Seni Indonesia Yogyakarta
2.    Politeknik Negeri Jakarta
3.    Sekolah Tinggi Informatika & Komputer Indonesia
4.    Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Perbanas
5.    STMIK AKAKOM Yogyakarta
6.    Universitas Gajah Mada
7.    Unibersitas Pembangunan Nasbional “Veteran” Jakarta
8.    Universitas Airlangga
9.    Brawijaya University
10.    Universitas Darma Persada Jakarta
11.    Universitas Gunadarma
12.    Universitas Islam Indonesia
13.    Universitas Muhammadiyah Jakarta
14.    Universitas Negri Malang
15.    Universitas Negeri Manado
16.    Universitas Negeri Semarang
17.    Universitas Pendidikan Indonesia
18.    Universitas Pertanian Bogor
19.    Institut Teknologi Nasional Malang
20.    Politeknik Negeri Ujung Pandang
21.    Institut Seni Indonesia Yogyakarta
22.    STIE Nusantara
23.    Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta
24.    Universitas Klabat
25.    Universitas Malikussaleh
26.    Universitas Negeri Makasar
27.    Universitas Sriwijaya
28.    UPN Veteran Jawa Timur


BERITA

1    Mukhtamar III IJABI 28 Februari – 1 Maret 2008. Tempat: Celebes Convention Center (CCC), Makassar. Peserta: 1.000 orang ahlul bait Indonesia, dan tokoh syiah Timur Tengah dan Eropa. Pembicara: Syaikh Muhammad Salak, wakil Majma’ Ahlul Bait Teheran, Ayatullah DR. Sayyed Muhammad Musawi, pimpinan ahlul bait London, Dr. Jalaluddin Rachmat Ketua Dewan Syurah Ijabi Indonesia

2    Server Terbesar Syiah Di-Hack             
Kelompok hacker yang beridentitas Group_Xp, tadi malam [Kamis, 18, Sep 2008] mengaku telah meng-hacker server Syiah terbesar di dunia melalui server Al-Baith [ns1.al-shia.com dan ns3.al-shia.com).     Dikatakan, kelompok hacker tersebut meninggalkan pesan berbahasa arab dan mengaku dari kelompok wahabi Emirat Arab. Selain itu mereka juga mengaku telah merusak semua situs-situs Syiah yang oleh mereka sebagai Rafidhah.


ULAMA RUJUKAN DI QOM

Di Qom terdapat 23 ulama yang bisa menjadi rujukan untuk diikuti. Di bawah ini beberapa marja’ yang cukup terkenal di Qom.
1.    Ayatullah Sayyid Ali al-Khamenei, 68 tahun. Pemimpin besar (Rahbar) ini adalah pengganti Imam Khomeini
2.    Ayatullah Muhammad Imami Kasyani
3.    Ayatullah al-Uzhma Syeikh Muhammad Taqi Bahjat Fumani


KERJA SAMA

*    Universitas Islam Alaudin Makasar dengan Yayasan Ahlul Bait, Iran tahun 2004 dengan program sisipan (sandwich program) kuliah tamu, bantuan buku-buku literatur Islam untuk mendukung pengkajian studi Islam


PENYIMPANGAN SYIAH

1    Aqidah Syirik, menisbatkan sifat Ilahiyah kepada imam mereka seperti pemilik dunia akherat, rob bumi.
2    Aqidah Bada‘, yaitu keyakinan bahwa Allah mengetahui sesuatu setelah sebelumnya tidak mengetahuinya.
3    Aqidah Raj’ah yaitu kembali hidup sesudah mati sebelum hari kiamat
4    Aqidah Taqiyyah, suatu perkataan dan perbuatan yang dilakukan tidak sesuai dengan keyakinan, untuk menghindari bahaya yang mengancam jiwa, harta, atau kehormatan.
5    Aqidah Kema’suman Para Imam
6    Para imam mereka ma’sum (terjaga dari kesalahan dan dosa) serta mengetahui ilmu ghaib.
7    Para imam lebih utama dari para nabi dan rasul, dan mereka memiliki kedudukan yang tidak bisa dicapai oleh malaikat dan para rasul.
8    Aqidah Syi’ah Tentang al-Qur’an (Al-Kafi I/239) : “Mushaf Fatimah itu ada dan tebalnya tiga kali lipat al-Qur’an kita, dan di dalamnya tidak ada satu huruf pun yang sama dengan al-Qur’an kita.”


Aqidah Kota Najaf Dan Tanah Karbala


1    Orang Syi’ah meyakini bahwa Najaf, Karbala, dan Qum sebagai tanah haram, karena terdapat kuburan para imam mereka.
2   Tanah Karbala, menurut orang syi’ah, lebih utama daripada Ka’bah.
3    Nikah Mut’ah dan Keutamaannya
4    Nikah mut’ah menjadi dasar ajaran syi’ah, siapa mengingkarinya kafir.
5    Menikah mut’ah sekali akan menjadi ahli surga.
6    Orang yang meninggal dan belum pernah menikah mut’ah, akan datang di hari kiamat dalam kondisi buntung.
7    Derajat orang yang menikah mut’ah sekali seperti Husain, dua kali seperti Hasan, tiga kali seperti Ali, dan tiga kali seperti Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam.
8    Penilaian Syi’ah Terhadap Selainnya (Khususnya Ahlus Sunnah)
9    Orang bukan syi’ah adalah buta mata dan hati, terlaknat, sesat dan menyesatkan, murtad, kafir


Pandangan Syi’ah Terhadap Ahlus Sunnah

•    Syi’ah memandang halal harta dan darah Ahlus Sunnah, lebih kafir daripada Yahudi dan Nasrani.
•    Wanita Syi’ah tidak boleh dinikahkan dengan laki-laki Ahlus Sunnah, karena ia kafir.
•    Sumber Ajaran Syi’ah
•    Ajaran syi’ah dibangun di atas Al-Qur’an dan as-sunnah sesuai dengan versi mereka dan dibangun di atas menyelisihi Ahlus Sunnah.


Dalam Ibadah

•    Mereka memiliki adzan yang berbeda. Yaitu dengan tambahan syahadat menjadi empat, kalimat Hayya ‘Ala Khairil ‘Amal sesudah hai’alatain, dan lainnya.
•    Bersedekap membatalkan shalat, kecuali karena lupa atau taqiyyah.
•    Mengucapkan amiin sesudah membaca al Fatihah membatalkan shalat, kecuali karena lupa atau taqiyyah.
•    Tidak shalat maghrib kecuali sesudah bertebarannya bintang-bintang.


TENTANG IJABI ( IKATAN JAMAAH AHLUL BAIT INDONESIA)

Berdiri : 1 Juli 2000 di Bandung
Pendiri : DR. Jalaluddin Rachmat, DR. Dimitri Mahayana dari ITB, DR. Hadi Suwastio
Ketua Dewan Syura : DR. Jalaluddin Rachmat
Ketua Dewan Tanfidziyah : DR. Dimitri Mahayana
Sekretaris umum: Emilia Az
-    Mayoritas pengikutnya berpendidikan tinggi serta berasal dari kalangan pribumi
-    Melarang pengikutnya nikah mut’ah (http://mengintip-dunia.blogspot.com/2007/11/nikah-mutah-antara-kenikmatan-dan.html)

Tahun 2008:
-    satu-satunya organisasi legal ahlulbait
-    Tersebar di 33 propinsi, 84 cabang, 145 sub-cabang, 125 kantor lokal.
-    Jumlah anggota sekitar  2, 5 juta anggota
-    Memiliki 10 sekolah gratis dan 1 klinik gratis


TENTANG ISLAMIC CULTURAL CENTER JAKARTA

öAlamat : . Buncit Raya Kav. 35 Pejaten Barat Jakarta 12510 PO.BOX 7335 jkspm 12073
Telp.: 021-7996767
Faks.: 7996777
VISI Terwujudnya masyarakat islami yang tercerahkan spiritual dan intelektual dengan integritas tinggi dalam membuka cakrawala baru.

Dewan Pendiri: DR. Haidar Bagir, Prof. DR. Jalaluddin Rakhmat, Umar Shahab, MA
Direktur: Syaikh Mohsen Hakimollahi


MITRA 

1. Departemen Agama
2. Majelis Ulama Indonesia
3. Ormas keagamaan
4. Lembaga Swadaya Masyarakat
5. Lembaga Ahlul Bait dalam dan luar negeri
6. Media massa cetak dan elektronik
7. Perguruan tinggi.


TENTANG YAYASAN AL-ITRAH

Tempat    : Bangil
Berdiri    : 1996
Latar belakang: keikhlasan tekad untuk mengenalkan Ahlulbayt Nabi shalallahu ‘alahi wasallam  kepada para pecintanya, serta fenomena fakumnya kajian nonformal yang membahas ilmu-ilmu Ahlulbayt di kota Bangil

Pengurus Ketua: Ali Ridho Assegaf Wakil Ketua:M. Baqir
Sekertaris I: Zaid Alaydrus
Sekertaris II: Husein Al-Haddad 


Artikel Tambahan

Ajaran Syi'ah Menghina dan Mengkafirkan Ahlus Sunnah

Oleh: Ust. Purnomo WD

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.


Berita penyerangan terhadap Pesantren Syi’ah al-Ma’had al-Islami Yayasan Pondok Pesantren Islam (YAPI) di Desa Kenep, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan, pada Selasa (15/2) telah berhasil menyita perhatian media. Bahkan, isu besar nasional tentang mafia hukum dan pajak jadi terpinggirkan. Padahal, dampak dari keributan tersebut tidaklah lebih besar bila dibandingkan dengan dampak dari mafia pajak dan hukum.

Harus diakui, setelah diekpos secara massif oleh media Nasional, penyerangan yang konon dilakukan oleh puluhan massa yang mengatasnamakan Ahlus Sunnah Wal Jamaah (Aswaja) semakin memanaskan gesekan antar sekte Islam. Karena beberapa hari sebelumnya telah terjadi kerusuhan berdarah antara Umat Islam dengan jemaat Ahmadiyah yang mengaku bagian dari Islam.

Sebenarnya, penyerangan terhadap pesantren YAPI pada selasa lalu bukanlah yang pertama kali. Menurut pimpinan pesantren, Habib Ali bin Umar, pesantren yang dipimpinnya tersebut sudah cukup sering mengalami teror. “Tetapi untuk yang penyerangan langsung ke pondok baru kali ini terjadi," kata dia saat dihubungi dari Surabaya, Selasa malam (Kompas.com, Rabu, 16-02- 2011).

Berdasarkan kabar yang beredar, penyebab insiden di pesantren YAPI ada dua versi: Pertama, penyerangan dilakukan sekelompok orang yang sejak lama menyimpan sakit hati kepada pondok pesantren beraliran Syi'ah tersebut. Kedua, sejumlah kiai dan habib di Bangil menuding insiden ini diawali pelemparan batu dari dalam Pondok YAPI terhadap konvoi jemaah yang tengah melintas pulang usai menghadiri acara Maulid Nabi (vivanews, Sabtu, 19-02- 2011).

Jika demikian, seolah kesimpulan di atas bertentangan dengan pernyataan pimpinan YAPI, Habib Ali bin Umar. "Hubungan kami dengan NU dan Muhammadiyah sangat baik. Begitu juga dengan para habib di Pasuruan juga berlangsung harmonis," katanya sebelum mengikuti pertemuan dengan Wakil Bupati Pasuruan Eddy Paripurna dan para anggota muspida di Pendapa Kabupaten Pasuruan. (Kompas.com, Rabu, 16-02- 2011)

Bagaimana sebenarnya akidah dan ajaran syi’ah –yang tergolong minoritas- terhadap Ahlus sunnah yang menjadi mayoritas? Apakah ajaran golongan minoritas tersebut tidak berisi kebencian dan pengafiran terhadap selain mereka, khususnya Ahlussunnah wal Jama’ah? Mari kita melihat bagaimana ajaran Syi’ah terhadap Ahlus Sunnah dari kitab-kitab yang ditulis para ulama Syi’ah dan diakui sebagai rujukan agama mereka.
 

Akidah Syi’ah terhadap kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama'ah adalah akidah kebencian dan cacian, bahkan sampai pengafiran dan penghalalan darah dan harta.


Akidah Syi’ah Terhadap Ahlussunnah

Akidah Syi’ah terhadap kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama'ah adalah akidah kebencian dan cacian, bahkan sampai pengafiran dan penghalalan darah dan harta. Menurut keyakinan mereka, kekufuran Ahlus Sunnah l...ebih besar daripada kekufuran Yahudi dan Nashrani. Kenapa bisa begitu? Menurut mereka, kekafian Yahudi dan Nashrani adalah kekafiran asli, sedangkan kekafiran ahlus sunnah adalah karena murtad. Dan menurut ijma’, kekafiran karena murtad lebih besar daripada kekafiran asli.

Berikut ini kami sebutkan beberapa keyakinan mereka tentang Ahlus Sunnah yang berasal dari ucapan ulama-ulama mereka yang tertulis dalam kitab-kitab mereka sendiri.

1. Syaikh Husain bin Ali ‘Ushfur al-Dararial-Bahrani dalam kitabnya, al-Mahasin al-Nafsaniyyah fii Ajwibah al-Masaa-il al-Khurasaaniyyah, hal. 17: Orang-orang Syi’ah menggelari orang-orang Sunni atau Ahlus Sunnah wal Jama’ah dengan al-Naashibah. Menurut keyakinan Syi’ah, mereka lebih najis daripada anjing dan lebih kufur daripada Yahudi dan Nashrani.

Dia mengatakan,

بَلْ أَخْبَارُهُمْ عَلَيْهِمُ السَّلامُ تُنَادِي بِأَنَّ النَّاصِبَ هُوِ مَا يُقَالُ لَهُ عِنْدَهُمْ سُنِّياًّ

“Bahkan kabar-kabar dari mereka (para imam) 'alaihis salam menyerukan bahwa yang dimaksud al-Nashib adalah yang dikenal dikalangan mereka dengan Sunni.”

2. Al-Majlisi dalam Bihar al-Anwar, Juz: 101, hal. 85: Abu Abdilllah berkata: “Sesunghunya Allah Tabaraka wa Ta’ala terlebih dahulu melihat orang-orang yang menziarahi kuburan Husain bin Ali pada sore hari ‘Arafah.” Beliau ditanya, “(Apakah) sebelum melihat orang-orang yang sedang wukuf?” Beliau menjawab, “Ya.” Beliau ditanya lagi, “Bagaimana bisa behitu?” Beliau menjawab,

لِأَنَّ فِي أُولَئِكَ أَوْلادُ زِنَا ولَيْسَ فِي هَؤُلَاءِ أَوْلادُ زِنَا

“Karena di tengah-tengah mereka (orang-orang yang wukuf di Arafah) terdapat anak-anak zina, sedangkan di tengah-tengah mereka (peziarah kuburan Husain) tidak ada anak-anak zina.”
 


Syi'ah menuduh Ahlus Sunnah sebagai anak zina

3. Al-Kulaini, dalam al-Raudhah min al-Kaafi, Juz 8, hal. 285, menyebutkan sebuah riwayat dari Abu Abdillah yang berkata kepada Abu Hamzah:

وَاللهِ يَا أَبَا حَمْزَةَ، إِنَّ النَّاسَ كُلَّهُمْ أَوْلادُ زِنَا مَا خَلا شِيْعَتُنَا

“Demi Allah hai Abu Hamzah, sesungguhnya manusia seluruhnya merupakan anak-anak pelacur kecuali Syi’ah kita.”[1]

4. Muhammad al-Tijani, dalam kitabnya al-Syi'ah Hum Ahlus Sunnah, hal. 161, lebih terang-terangan lagi menyatakan bahwa al-Nawasib (yang mereka kafirkan dan musuhi) adalah Ahlus Sunnah wal Jama'ah. Dia berkata,

وَعُنِِيَ عَنِ التَّعْرِيْفِ بِأَنَّ مَذْهَبَ النَّوَاصِبَ هُوَ مَذْهَبُ ((أَهْلِ السُّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ)) فَنَاصِرُ مَذْهَبِ النَّوَاصِبِ اَلْمُتَوَكِّل هُوَ نَفْسُهُ (( مُحْيِي السُّنَّةِ )) فَافْهَمْ

“Dan tidak membutuhkan pengenalan lagi bahwa madhab al-Nawashib adalah madhab Ahlus Sunnah wal Jama'ah. Dan al-Mutawwil adalah pembela madhab Al Nawashib, dia itu sendiri yang bergelar muhyis sunnah (pengidup sunnah), maka pahamilah.”

Menurut keyakinan al-Tijani, mayoritas Ahlus Sunnah wal Jama'ah-lah yang menyimpang dari keluarga Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Ia menjuluki al-Mutawwil sebagai tokoh utama al-Nawashib (yang memusuhi) Ali dan Ahlul Bait. Bahkan kedengkiannya sudah sampai membongkar makam Husain, melarang menziarahinya, dan membunuh orang-orang yang menggunakan nama Ali. Al-Khawirizmi dalam Rasail-Nya menyebutkan bahwa al-Mutawakkil tidak akan memberikan harta atau bantuan kecuali kepada orang yang mencela keluarga Ali bin Abi Thalib dan membela madhab al-Nawashib.

(Namun ini merupakan tuduhan semata dari al-Tijani yang menunjukkan kedengakian dan kebenciannya terhadap kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama'ah).

5. Muhammad al-‘Ayasyi, dalam tafsirnya al-‘Ayasyi, Juz 2, hal. 398, menukil riwayat dari Ibrahim bin Abi Yahya. Dari Ja’far bin Muhammad, ia berkata: “Tidaklah seseorang dilahirkan kecuali ada satu Iblis yang mendatanginya. Jika Allah mengetahui bahwa dia dari Syi'ah kami, maka Allah akan menghijabinya dari syetan itu. Dan jika bukan dari Syi'ah kami, maka syetan akan menancapkan jari telunjuknya di duburnya, lalu ia akan menjadi orang yang buruk, oleh karenanya zakar keluar di depan. Dan jika ia seorang perempuan, syetan akan menancapkan jari telunjuknya di kemaluannya sehingga ia menjadi pezina. Di saat itulah seorang bayi akan menangis dengan kencang jika ia keluar dari perut ibunya. Dan setelah itu, Allah akan menghapus dan menetapkan apa yang dikehendaki-Nya, dan di sisi-Nya lah terdapat Ummul kitab.”


Menurut Syi'ah, Wanita Ahlus Sunnah sebagai pelacur

6. Ni’matullah al-Jazairi, dalam al-Anwar al-Nu’maniyah, 2/307: Bahwa Syi’ah menghalalkan darah dan harta Ahlus Sunnah wal Jama'ah, yakni membunuh dan merampas harta mereka. Diriwayatkan oleh al-Shaduq, ia bertanya kepada Abu Abdillah, “Apa pendapat Anda tentang membunuh orang al-Nashib (Ahlus Sunnah)?” Ia menjawab, “Darahnya halal (boleh membunuhnya), tetapi aku khawatir atas (keselamatan) mu. Jika kamu bisa, robohkan dinding (timpakan) atasnya atau kamu tenggelamkan di air supaya tidak bisa memberikan kesaksian (yang memberatkan) atasmu, maka lakukanlah.” Aku bertanya lagi, “Apa pendapat Anda dalam hartanya?” Ia menjawab, “Ambillah hartanya semampumu.”

7. Ni’matullah al-Jazaairi, dalam Nuur al-Barahin, hal. 57, bahwa firqah-firqah yang menyelisihi Firqah Imamiyah, berdasarkan nash-nash yang banyak sekali, menunjukkan mereka kekal di neraka. Dan ikrar syahadat mereka tidak bermanfaat sedikitpun kecuali dalam penjagaan darah dan harta mereka serta pelaksanaan hukum-hukum Islam yang berlaku bagi mereka.

Catatan Penulis: Bagi Syi'ah, seluruh kaum muslimin adalah Nawashib, karena mereka tidak mendahulukan Ali ataa Abu Bakar, Umat, kecuali Syi'ah saja.
 

Syi'ah menuduh Ahlus Sunnah telah kafir dan akan kekal di neraka. Sehingga darahnya halal ditumpahkan dan hartanya halal dirampas.




‎8. Yusuf al-Bahrani, dalam al-Hadaa-iq al-Nadhirah fi Ahkaam al-‘Ithrah al-Thaahirah, hal. 136 dalam Bab “Orang yang menyelisihi (Syi’ah), hakikatnya bukan orang Islam. Dan sesungguhnya orang yang menyelisihi (Syi'ah) sebenarnya adalah ka...fir.” Ia tidak membedakan antara kufur kepada Allah dan kufur kepada para imam, dengan alasan bahwa imamah termasuk masalah ushuluddien (pokok agama) berdasarkan nash ayat dan hadits yang sangat jelas. Di antaranya pernyataannya,

“Pertama: engkau telah mengetahui bahwa orang yang menyelisihi (Syi'ah) adalah kafir, tidak memiliki bagian dalam Islam dari berbagai sisinya, sebagaimana telah kami pastikan dalam kitab kami al-Syihab al-Syaqib.”

Catatan Penulis: Beginilah Syi’ah dengan mudahnya menisbatkan kekafiran kepada orang yang mereka sebut sebagai wahabiyyin. Jangan heran jika mereka sangat membenci dan suka menghina Ahlus Sunnah wal Jama'ah, karena memang biginilah ajaran agama mereka.

9. Muhammad bin al-Hasan al-Thusi, dalam kitabnya Tahdziib al-Ahkaam 3/197, menyebutkan: Imam mereka (Abu Abdillah), ikut menyalatkan jenazah orang munafik (yang mereka maksud adalah Ahlus Sunnah,- red), tapi ia melaknatnya, isi doanya:

اَللهُ أَكْبَرُ اللَّهُمَّ الْعَنْ فُلاناً عَبْدَكَ أَلْفَ لَعْنَةٍ مُؤْتَلَفَةٍ غَيْرَ مُخْتَلَفَةٍ اللَّهُمَّ اخْزِ عَبْدَكَ فِي عِبَادِكَ وَبِلادِكَ وَأَصِلْهُ حَرَّ نَارِكَ وَأَذِقْهُ أَشَدَّ عَذَابِكَ فَإِنَّهُ كَانَ يَتَوَلَّى أَعْدَاءَكَ وَيُعَادِيْ أَوْلِيَاءَكَ وَيُبْغِضُ أَهْلَ بَيْتِ نَبِيِّكَ

“Allahu Akbar, Ya Allah laknatlah fulan hamba-Mu dengan seribu laknat yang terkumpul, bukan terberai. Ya Allah, hinakanlah hamba-Mu ini di tengah hamba-hamba-Mu dan di dalam negeri-Mu, sampaikanlah ia panasnya neraka-Mu, dan timpakan padanya adzab-Mu yang paling pedih, karena ia mengangkat musuh-musuh-Mu sebagai pemimpin, memusuhi para wali-Mu, dan membenci keluarga Nabi-Mu.”

Catatan Penulis: Maka jangan heran jika kita melihat seorang pengikut Syi'ah ikut menyalatkan jenazah seorang muslim, lalu laknat ini yang ia bacakan kepadanya. Karena menurut mereka, setiap orang yang menyelisihi Syi'ah disebut munafik.

10. Al-Hurr al-‘Aamili dalam Wasail al-Syi’ah: 2/771, Bab: Bagaimana cara menyalatkan orang yang sunni yang menyimpang, dari Muhammad bin Muslim dan salah seorang kedunya berkata: “Jika ia seorang penentang kebenaran, maka ucapkan:

اَللّهُمَّ أَمْلِأْ جَوْفَهُ نَاراً وَقَبْرَهُ نَاراً وَسَلِّطْ عَلَيْهِ الْحَيَاتَ وَالْعَقَارِبَ

“Ya Allah penuhilah lambungnya dengan api, kuburnya dengan api, dan kuasakan ular dan kalajengking atas mereka.”

 
Jika orang Syi'ah menyalatkan Ahlus Sunnah, bukan doa kebaikan yang terucap, tapi laknat dan adzab Allah yang mereka mohonkan

11. Al-Maaqami, dalam Tanqih al-Maqaal fii ‘Ilmi al-Rijal, pada faidah yang ke-20, hal. 208, menukil dari al-Muhaqqiq al-Bahrani dan dari riwayat-riwayat yang banyak bahwa orang yang bukan Syi'ah Istna ‘Asyariyah adalah kafir dan musyrk.

12. Muhsin al-Mu’allim, dalam kitabnya al-Nushbu wa al-Nawashib, hal. 609. Sesudah menyebutkan sejumlah Nawashib, di antaranya: Abu Bakar, Umar, Ustman, ‘Aisyah, Hafshah, Abu Hurairah, Ibnu Umar, dan sejumlah sahabat, serta Imam Malik, dan al-Bukhari radhiyallahu 'anhum, ia menyebutkan kafirnya para nawashib dari perkataan para ulama Syi'ah:

“Sayyid al-Khu-i semoga Allah meridhainya berkata: dan lebih jelasnya seorang nashib hukumnya kafir walau ia menampakkan (ucapan) dua kalimat syahadat dan keyakinan kepada hari kiamat.”

Sayyid al-Shadr berkata tentang orang-orang yang ia kecualikan dari najisnya orang kafir, ia memasukkan di antaranya: Ahlul Kitab, ghulat, lalu menyebut Nawashib. Ia berkata, “Begitu nawashib yang menyatakan permusuhannya kepada Ahlul Bait yang mereka itu telah Allah hilangkan kotoran (najis) dari mereka dan membersihkan mereka sebersih-bersihnya. Sesungguhnya mereka itu, para pemberontak dan nawashib, adalah kafir. Tetapi mereka suci menurut syariat selama mereka menisbatkan diri kepada Islam.”

“Mengambil dalil dari apa yang diriwayatkan Ibnu Abi Ya’fur dalam al-Mautsiq, dari Abu Abdillah, dalam sebuah hadits ia berkata: Janganlah kalian mandi dari tempat pemandian umum. Karena di dalamnya digunakan mandi orang Yahudi, Nashrani, Majusi, dan al-Nashib (para pembeci) terhadap kita ahlul Bait. Maka dia itu adalah yang terburuk dari mereka. dan sesungguhnya Allah Tabaraka wa ta’ala tidak pernah menciptakan satu makhluk yang lebih najis daripada anjing. Dan sesungguhnya al-Nashib (orang-orang yang memusuhi) kita ahlul bait, jauh lebih najis daripada anjing.”

13. Al-Majlisi dalam Bihar al-Anwar, 23/390 meyebutkan, seluruh kaum muslimin yang tidak meyakini keimamahan para imam dua belas (artinya; selai kelompok Syi'ah) adalah kafir, sesat, dan kekal dalam neraka. Berikut pernyataannya:

- “Ketahuilah, sesunguhnya keumuman lafadz syirik dan kufur atas orang yang tidak meyakini keimamahan amirul mukminin dan para imam sesudahnya dari anak-anaknya, dan lebih mengutamakan yang lain atas mereka itu menunjukkan bahwa mereka adalah kafir yang kekal di neraka.”

- "Syaikh al-Mufid dalam kitab al-Masa’il berkata: “Imamiyah bersepakat atas orang yang mengingkari keimamahan salah seorang imam (yang dua belas) dan menentang apa yang Allah wajibkan kepadanya berupa kewajiban taat (kepada para imam) adalah kafir, sesat, dan wajib kekal di neraka.”
 
Jika ingin terjadi kehidupan yang rukun dan damai antara Ahlus Sunnah wal Jama'ah dan Syi'ah, hendaknya mereka meninggalkan ajaran yang berisi profokasi dan suka menghina kelompok lain.
Lalu kembali kepada kesatuan ajaran Islam, Al-Qur’an dan Sunnah shahihah sesuai dengan yang dipahami para sahabat Nabi ridhwanullah ‘alaihim.

Penutup

Dari pernyataan-pernyataan para ulama syi’ah dalam kitab-kitab mereka sendiri di atas, nampak jelas bahwa kaum Syi'ah mengafirkan kaum muslimin Ahlus Sunnah wal Jama'ah yang merupakan kelompok mayoritas kaum muslimin Indonesia. Karena itulah, kiranya wajar kalau saudara-saudara kita tersinggung dan marah terhadap paham yang diajarkan dan didengung-dengungkan Syi’ah. Oleh sebab itu, jika ingin terjadi kehidupan yang rukun dan damai antara Ahlus Sunnah wal Jama'ah dan Syi'ah, hendaknya mereka meninggalkan ajaran yang berisi provokasi dan suka menghina kelompok lain. Lalu kembali kepada kesatuan ajaran Islam, Al-Qur’an dan Sunnah shahihah sesuai dengan yang dipahami para sahabat Nabi ridhwanullah ‘alaihim. Wallahu Ta’ala a’lam.

[1] Padahal Allah Ta’ala berfirman, “Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik, yang lengah lagi beriman (berbuat zina), mereka kena laknat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka adzab yang besar,” (QS. Al-Nuur: 23).

http://www.voa-islam.com/islamia/aqidah/2011/02/19/13419/ajaran-syiah-menghina-dan-mengkafirkan-ahlus-sunnah/


Syiah Menjadi Aliran Terlarang di Saudi

Saudi (voa-islam) – Aliran Syiah mulai mendapat sikap tegas dari pemerintah Saudi. Tak ada kompromi untuk Syiah di sana. Bahkan, pemerintah Saudi sudah menyatakan kalau Syiah terlarang di negerinya.

Syiah merupakan satu aliran yang mengkafirkan para sahabat Nabi SAW, seperti Abu Bakar dan Umar. Syiah juga mengkafirkan kaum muslimin di luar kelompoknya, khususnya Ahlussunnah wal Jama'ah, dan menghalalkan darah mereka. Maka wajarlah jika pemerintah Saudi mengambil sikap tegas ini.

Pemerintah Saudi juga sudah mulai menutup masjid-masjid yang menjadi tempat berkumpulnya kaum Syi'ah di sana. Misalnya saja, Masjid Ismail di Khobar sudah dinyatakan tertutup untuk umum. Pemerintah Saudi memagarinya dengan tembok besar di depan masjid tersebut.

Aparat keamanan Saudi juga terus berjaga-jaga di depan masjid tersebut, dan sudah mengeluarkan larangan resmi kepada warga untuk datang lagi ke tempat itu, dengan tujuan apapun.

Sikap tegas pemerintah Saudi ini banyak didukung oleh para ulamanya. Misalnya Imam besar Masjid al-Haram, Makkah al-Mukarramah, Syaikh Adil ibn Salim al-Kalbani menyatakan kafirnya para ulama madzhab Syiah.
 
Sikap Syi'ah terhadap Abu Bakar dan Umar : Mengkafirkan keduanya dan orang yang mencintai keduanya, mendoakan keburukan, mencaci, dan melaknat mereka.

"Masalah kafirnya orang-orang Syiah (pengikutnya) itu masih mungkin untuk didiskusikan. Tetapi, saya sendiri memandang para ulama mereka adalah orang-orang kafir tanpa pengecualian," demikian dikatakan al-Kalbani dalam sebuah acara bertema "fi as-shamim" yang dibesut oleh kanal BBC edisi bahasa Arab pada Senin (4/5) kemarin.

Al-Kalbani juga menyatakan, sebab itulah ulama-ulama Syiah tidak layak untuk menjadi anggota pada Lembaga Pembesar Ulama (Hay'ah Kubbar al-Ulama) yang menjadi pucuk tertinggi lembaga keagamaan di Saudi Arabia.

Sikap al-Kalbani dan beberapa ulama Saudi Arabia yang mayoritas menganut faham Salafi sangatlah berbeda dengan mayoritas ulama al-Azhar di Mesir yang menganut madzhab Sunni-moderat.

Beberapa ulama al-Azhar banyak yang menulis buku-buku yang mengkaji tentang Syiah di bawah tema besar Taqrib bayna al-Madzahib (Pendekatan Antar Madzhab), semisal Syaikh al-Baquri, Syaikh Mahmud Syaltut, Syaikh Rajab al-Banna, dan lain-lain.

Rektor al-Azhar sekarang, Prof. Dr. Ahmad at-Thayyib sendiri secara tegas menyatakan, "kami (al-Azhar) membukakan jendela rumah kami untuk berbagai macam cakrawala pemikiran seluas-luasnya, tanpa harus terpengaruh dan mengikuti pemikiran-pemikiran tersebut secara taklidi."

Syiah mengalami perkembangan yang luas di beberapa negara Arab, di antaranya Iraq, Syiria, dan Lebanon. Bahkan di Indonesia, aliran ini pun sudah mengalami perkembangan yang cukup signifikan. (PurWD/syh-ind/era)

http://www.voa-islam.com/news/islamic-world/2009/09/08/1035/syiah-menjadi-aliran-terlarang-di-saudi/
See More
February 19 at 8:06pm ·



Persamaan Syi'ah dengan Yahudi dan Nasrani

Dalam shalat, kita senantiasa memohon kepada Allah agar dikaruniakan hidayah atau petunjuk kepada Shirathal Mustaqim (jalan yang lurus). Sebuah permohonan yang paling penting dan sangat dibutuhkan o...leh seorang hamba. Karenanya, seorang hamba diwajibkan berdoa kepada Allah memohon hidayah ini pada setiap rakaat dalam shalatnya, karena butuhnya dia kepada hidayah tersebut.

Hidayah yang dimaksud dalam ayat adalah petunjuk taufiq kepada jalan yang bisa menghantarkan kepada Allah dan surga-Nya. Yaitu petunjuk untuk menjalankan ajaran dien ini dengan ilmu dan amal. Bentuknya, mengetahui kebenaran dan mengamalkannya, demikian yang dijelaskan Syaikh Abdul Rahman bin Nashir bin al Sa'di dalam tafsirnya.

Jalan petunjuk ini telah ditempuh oleh para nabi, shiddiiqiin, syuhada', dan orang-orang shaleh. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah dalam Minhaj al Sunnah jilid pertama juga menjelaskan demikian. Bahwa Shirathal Mustaqim dalam QS. Al-Fatihah: 7, mencakup dua perkara: mengetahui kebenaran dan mengamalkannya. Lalu beliau menyimpulkan, bahwa orang yang keluar dari Shirathal Mustaqim hanya mengikuti perasangka dan hawa nafsu. Inilah kondisi ahli bid'ah, di antaranya kaum Syi'ah Rafidlah.

Sesungguhnya kesesatan bersumber dari dua hal, yaitu jahil dan mengikuti hawa nafsu. Jahil adalah perilaku orang Nashrani yang meninggalkan kebenaran karena bodoh dan tersesat. Sedangkan mengikuti hawa nafsu adalah perilaku orang Yahudi yang mengetahui kebenaran lalu meninggalkannya. Karenanya, kita berdoa agar tidak dijadikan seperti mereka, ". . . bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat." (QS. Al Faatihah: 7)

Mereka yang dimurkai adalah orang Yahudi. Sedangkan mereka yang sesat adalah orang Nashrani. Dan Syi'ah menyerupai Yahudi dalam keburukan dan mengikuti hawa nafsu; dan menyerupai Nasrani dalam masalah ghuluw (melampai batas) dan kebodohan.

Kesesatan bersumber dari dua hal, yaitu jahil dan mengikuti hawa nafsu.

Imam Asy-Sya'bi memiliki beberapa perkataan tentang Syi'ah Rafidlah:

- Kalau seandainya Syi'ah dari jenis binatang, ia sebagai keledainya.

- Kalau dari jenis burung, ia sebagai burung rukham.

- Siap membayar berapa saja pada orang yang mau membuat riwayat dusta tentang Ali.

- Masuk Islam didasari kebencian terhadap pemeluknya.


Kesamaan antara Syi'ah dengan Yahudi :

- Orang Yahudi mengatakan yang layak memegang kekuasaan adalah keluarga Dawud. Sedangkan kata Syi'ah; tidak layak menduduki imamah (kekuasaan) kecuali anak turun 'Ali bin Abi Thalib (Ahlul Bait).

- Orang Yahudi meyakini tidak ada jihad di jalan Allah sehingga al-Masih Ad-Dajjal keluar dan membawa pedang yang diturunkan di tangan dari langit. Sedangkan orang Syi'ah berkeyakinan tidak ada jihad di jalan Allah sehingga Imam Mahdi (Imam kedua belas mereka) keluar dan ada yang mengomando dari langit.

- Orang Yahudi mengakhirkan shalat sampai munculnya bintang-bintang. Sedangkan orang Syi'ah Rafidlah mengakhirkan shalat Maghrib sampai munculnya bintang-bintang.

- Mereka menyimpangkan dan merubah kitab Taurat. Sedangkan Rafidlah menyimpangkan dan merubah kitab suci Al-Qur'an.

- Dalam Syari'at Yahudi, wanita yang ditalak (cerai) tidak memiliki 'iddah. Begitu juga yang diterapkan orang Syi'ah dalam nikah mut'ah.

- Orang Yahudi tidak murni dalam mengucapkan salam kepada kaum mukminin, yaitu dengan as-sam 'alaikum (kematian atas kalian). Begitu juga perilaku Syi'ah Rafidlah terhadap kaum mukminin selain golongan mereka, khususnya Ahlus Sunnah.

- Orang Yahudi mengharamkan ikan yang tidak bersisik dan belut. Mereka juga mengharamkan kelinci (mermut), kancil, limpa dan biawak. Begitu juga golongan Syi'ah Rafidlah mengharamkan semua itu.

- Orang Yahudi mengingkari bolehnya mengusap khuf (kaos kaki/sepatu slop) dalam bersuci. Begitu juga Rafidlah.

- Orang Yahudi menghalalkan harta seluruh manusia selain golongan mereka, boleh menipu mereka dan menghalalkan darah mereka. Begitu juga Syi'ah Rafidlah terhadap golongan selain mereka, khususnya terhadap Ahlu Sunnah.

- Orang Yahudi membenci Malaikat Jibril 'alaihis salam. Mereka mengatakan: "ia musuh kami dari golongan Malaikat." Sedangkan golongan Syi'ah Rafidlah mengatakan malaikat Jibril 'alaihis salam telah salah alamat ketika menyampaikan wahyu kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, yang seharusnya disampaikan kepada Ali bin Abi Thalib.

- Orang Yahudi tidak mengakui thalaq wanita kecuali di kala haid. Begitu juga Rafidlah mengakui thalaq (perceraian) ketika si wanita dalam keadaan haid.

- Yahudi tidak memberikan mahar bagi pasangan wanita mereka, mereka hanya memberikan mata' pada mereka. Seperti itulah perilaku Rafidlah dalam nikah mut'ah.

- Mereka sedikit menceng dari kiblat dan mengangguk-angguk dalam shalat. Begitu juga Syi'ah Rafidlah.

- Orang yahudi dibenarkan menipu orang kafir (selain golongan mereka), kalau perlu bersikap bersikap munafik (dua muka) terhadap mereka. Begitu juga orang Yahudi yang murtad akan diperlakukan seperti orang kafir, kecuali jika dilakukan hanya untuk berpura-pura (taqiyyah) saja untuk mengelabuhi orang lain. Itulah konsep ajaran taqiyyah Syi'ah Rafidlah.
 
Orang Yahudi menghalalkan harta seluruh manusia selain golongan mereka, boleh menipu mereka dan menghalalkan darah mereka.
 
Begitu juga Syi'ah Rafidlah terhadap golongan selain mereka, khususnya terhadap Ahlu Sunnah.


Kesamaan Syi'ah dengan Nasrani

Nasrani meyakini kaum Hawariyun dan pengikut Nabi Isa lebih mulia dari Nabi Ibrahim dan Musa, bahkan lebih mulia dari seluruh Nabi dan rasul. Mereka juga meyakini kaum Hawariyun adalah rasul yang diajak bicara ...langsung oleh Allah. Bahkan mereka berkata: "Allah adalah al-Masih dan al-Masih adalah adalah anak Allah." Sedangkan Syi'ah Rafidlah meyakini imam dua belas lebih mulia dan utama daripada sahabat Muhajirin dan Anshar. Bahkan golongamn ekstrim mereka para imam lebih mulia daripada para Nabi, karena mereka memiliki sifat ketuhanan sebagaimana keyakinan kaum Nasrani terhadap al-Masih.

Nasrani meyakini bahwa agama ini diserahkan kepada para pendeta dan rahib. Halal adalah apa yang mereka halalkan, dan haram adalah apa yang meraka haramkan. Dan agama adalah apa yang mereka syari'atkan. Sedangkan kaum Syi'ah Rafidlah meyakini bahwa dien ini diserahkan kepada para imam, halal dan haram sesuai ketentuan mereka dan agama adalah apa yang mereka syariatkan.
 
Kaum Syi'ah Rafidlah meyakini bahwa dien ini diserahkan kepada para imam, halal dan haram sesuai ketentuan mereka dan agama adalah apa yang mereka syariatkan.


Kelebihan Yahudi dan Nashrani atas Syi'ah Rafidlah:

- Menurut Yahudi; orang yang paling baik adalah sahabat Nabi Musa 'alaihis salam.

- Menurut Nasrani; orang paling baik adalah sahabat Nabi Isa 'alaihis salam, hawariyyun, penolong nabi Isa 'alaihis salam.

- Sedangkan menurut Syi'ah; orang yang paling buruk adalah sahabat Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Mereka diperintahkan untuk beristighfar (memintaka ampun) untuk para sahabat, tapi mereka malah mencela para sahabat dan menghunuskan pedang kepada mereka sampai hari kiamat.

Oleh: Purnomo WD

(PurWD/voa-islam.com)

http://www.voa-islam.com/islamia/tsaqofah/2010/04/03/4694/persamaan-syi%27ah-dengan-yahudi-dan-nasrani/


Dalil-Dalil Bahwa Imam Mahdi Syi’ah = Al-Masih Dajjal
 

by Abu Bakr Ibn Thalib on Thursday, June 10, 2010 at 1:11pm
 
Apa yang kita tahu tentang Dajjal ?

Mari kita menguji kebenaran hadis dari Ahlus Sunnah yang dibawa kepada kami oleh Nabi SAW bahwa Dajjal akan muncul:

Nabi kita SAW telah bersabda dalam satu hadits bahwa Allah SWT akan menjamin kemenangan kepada umat Islam saat berperang dengan Dajjal dan umat Islam akan membunuh dia dan Syiah-nya (pengikutnya); ketika pengikut Dajjal bersembunyi di balik pohon atau batu, pohon dan batu akan berkata kepada Muslim: "Ada seorang Yahudi di belakangku, datang dan bunuhlah dia." (Riwayat Imam Ahmad dalam al-Musnad). Hadis ini menggunakan kata 'Syiah' dalam menggambarkan para pengikut Dajjal.

"Dajjal akan diikuti oleh 70.000 orang Yahudi dari Isfahan, mereka akan memakai (jubah) al-Tayalisah (Syal dari Persia - (sekarang dipakai oleh Syiah)) yang halus" [HR. Muslim].

Tanpa kita sadari kota Isfahan merupakan sebuah kota Yahudi di Iran saat ini yang juga merupakan pusat kegiatan nuklir bagi negara Iran dan juga pusat penyelidikan senjata berbahaya milik Iran, yang menurut keyakinan Israel sendiri, Iran akan berhasil dalam menyelesaikan kegiatan nuklirnya tanpa masalah banyak. Hal ini membuktikan bahwa kekuatan Dajjal sedang dalam proses sedang dipersiapkan oleh Persia yang merupakan calon pengikut Dajjal, dalam rangka menyambut munculnya Dajjal. Kita akan mencoba untuk memahami tugas Dajjal berdasarkan penjelasan Hadits Syiah di akhir artikel ini. Mari kita selidiki dan pelajari tugas-tugas dari Bani Israel bersama dengan saudara-saudara mereka dari keturunan dari Bani Ishaq bin Ibrahim AS yaitu Syiah Persia di Iran.


Mahdi Syi’ah adalah Al-Masih Dajjal

Orang-orang Syiah mengakui bahwa mereka menunggu-nunggu munculnya al-Qaim atau Imam 12 atau Imam Mahdi yang telah bersembunyi dua kali dalam lubang Sardab di Sammara '. Bukti-bukti berikut telah membuktikan bahwa orang yang akan mengisi posis Imam ke-12 tidak lain adalah Dajjal, berdasarkan informasi dari Syiah sendiri (hadis dan karya-karya sastra yang terkait dengan perkataan Imam-Imam). Kita Ahlussunnah harus selalu waspada dan hati-hati bahwa Syiah adalah pengikut dan kekuatan Dajjal yang akan muncul cepat atau lambat.

Perlu diingat bahwa Imam Mahdi yang diyakini oleh Ahlussunnah wal Jama'ah berdasarkan informasi hadits-hadits shahih adalah seseorang yang berbeda dari apa yang telah diyakini oleh Syiah, baik dalam hal aqidah, keturunan, amaliyah, ajaran-ajaran dan tugas, serta peranan setelah memimpin umat Islam. Sila dapatkan informasi rinci tentang hal ini berdasarkan nas yang shahih.

Karakteristik Mahdi Syi’ah (Dajjal):

a. Hukum Keluarga Daud (Hukum Yahudi).

Al-Qaim atau Imam Mahdi dari Syiah akan memerintah menurut hukum Keluarga Nabi Daud as per al-Kafi yang ditulis oleh Abu Ja'far al-Kulaini, yang menurut Syiah adalah buku yang paling shahih dari empat sumber utama agama Syiah yang tidak dapat dibantah oleh siapapun. Semua yang mengikuti hadis-hadis dari Syiah akan menemukan riwayah al-Kulaini dalam al-Kafi (Jilid 1, halaman 387-398):

Diriwayatkan oleh Ali bin Ibrahim meriwayatkan dari - ayahnya - dari bin Abi Umair - dari Mansur - dari Fadhl al-Aur - dari Abi Ubaidah: "Ketika Al-Qaim dari keluarga nabi muncul, ia akan memerintah menurut hukum Daud dan Sulaiman."

Muhammad bin Yahya meriwayatkan dari Ahmad bin Muhammad dari Muhammad bin Sinan dari Aban: "Aku telah mendengarkan Abu Abdullah as berkata: "Dunia tidak akan lenyap (terjadinya qiyamat) kecuali setelah satu dari kami muncul dan menerapkan aturan menurut aturan keluarga Daud '"

Ahmad dari Ahmad bin Muhammad dari Ibnu Mahbub dari Hisyam bin Salim dari Ammar sebagai Sabati ia meriwayatkan: "Aku bertanya kepada Abu Abdullah as: "Dengan hukum apa anda akan memerintah jika Anda menjadi penguasa ?” Dia menjawab: "Menurut hukum Allah dan hukum Daud, dan jika kami bertentangan dalam suatu masalah di mana kami tidak dapat menyelesaikannya, Jibril (Ruh Al-Qudus) akan mewahyukannya kepada kami.""

Muhammad bin Ahmad dari Muhammad ibn Khalid dari Nazr ibn Suwaid dari Yahya al Halabi dari Imran bin A’yun dari Ja’id al-Hamdani dari Ali ibn al-Hussein as he said: "Aku bertanya kepadanya, 'Dengan apa hukum akan Anda akan menghakimi" Dia berkata: "Dengan hukum Daud, dan jika ada masalah yang tidak dapat diselesaikan, Jibril (Ruh Al Quds) akan mewahyukan kepada kami.""

Ahmad bin Mahran ra from Muhammad bin Ali from Ibnu Mahbub dari Hisham bin Salim dari Ammar as Sabati meriwayatkan: "Aku bertanya kepada Imam Abu Abdullah as: "Dengan hukum apa anda akan memerintah?" Dia menjawab: "Dengan hukum Allah dan hukum Daud.""

b. Bahasa Ibrani.

Selanjutnya, Imam 12, Imam Mahdi dari Syiah akan berbicara dalam bahasa Ibrani (Yahudi)

Ahmad bin Muhammad bin Sa’id al Uqdah berkata: Ali bin al-Hasan at-Taymali menyampaikan kepada kami: al-Hasan dan Muhammad bin Ali bin Yusuf berkata, dari bin Sa'daan Muslim, dari Rijaal (banyak periwayat), dari al-Mufadhal bin Umar ia berkata: Abu Abdullah as berkata: "Ketika Imam Mahdi berdoa, dia akan berdoa kepada Allah dalam bahasa Ibrani" [Al-Ghaybah an-Nu'mani, hal 326]

c. Orang-orang Yahudi akan mengikuti Imam Mahdi Syiah.

Menurut Syiah, orang-orang Yahudi akan menjadi pengikut Imam Mahdi:

al-Mufid menyampaikan dalam bukunya, Al-Irsyaad, dari Umar bin Al-Mufadhal bahwa Imam Abu Abdullah as berkata: "Akan muncul bersama-sama dengan Imam Mahdi, orang-orang dari negeri Nabi Musa (Israel)" [Al-Irsyaad Al-Mufid, hal 402]

Menurut sebuah hadis dari buku Al-Kafi yang disusun oleh al-Kulaini, saat tersembunyi Imam Mahdi belajar dari sebuah buku berjudul al-Jafr (salah satu kitab suci Syiah yang diklaim ditulis oleh Imam Ali as), yang berisi ajaran-ajaran dari agama Israil:

Imam as akan tetap tersembunyi dalam jangka waktunya dan kemudian berkata, "Di tangan kita adalah al-Jafr. Apakah mereka tahu apa al-Jafr ini? "lalu saya bertanya, "Apa isi al-Jafr?" Imam as berkata, "Ini berisi pengetahuan tentang para nabi dan kunci sukses mereka serta pengetahuan pengetahuan Israil dari masa yang lalu." [Al-Kafi, hadits 635, Bab. 40, hal. 1]


KESIMPULAN DARI RIWAYAT-RIWAYAT TERSEBUT DIATAS:

Semua ini meyakinkan kita untuk percaya bahwa 12 Imam dari Syiah sebenarnya adalah Dajjal Yahudi, yang Rasulullah SAW telah memperingatkan kita tentangnya, sosok yang akan menyesatkan banyak manusia dan menciptakan berbagai kerusakan di muka bumi. Ini adalah orang yang ditunggu oleh Syiah, sesuai dengan riwayat-riwayat mereka sendiri ini adalah apa yang kita tahu tentang al-Qaim mereka:

  1. Ia akan memerintah sesuai dengan sistem hukum di dalam rumah tangga Daud, menggunakan Talmud.
  2. Dia menggunakan bahasa Ibrani.
  3. Pengikutnya terdiri dari orang-orang Yahudi dan pemimpin agama Yahudi.
  4. Ketika bersembunyi ia mempelajari Talmud yang merupakan isi dari "al-Jafr".

MESSIAH YAHUDI = MAHDI SYI’AH

Mari kita bandingkan persamaan antara Mahdi Syi’ah dan Messiah Yahudi sesuai yang diceritakan oleh agamawan Yahudi.

Penulis Yahudi terkenal, Raphael Pata telah menerjemahkan kitab Mishne Torah, yang disusun oleh ...Rahib Yahudi kuno bernama Maimonides. Judul terjemahannya adalah "The Messiah Texts", pada halaman 322-327 Maimonides menulis;

"Raja Messiah akan muncul di masa depan dan akan memulihkan kerajaan Daud ke kondisi aslinya, untuk memerintah sebagaimana pada awalnya. Dan ia akan membangun kembali Bait Allah dan mengumpulkan Bani Israil yang terusir. Dan hari demi hari hokum-hukum itu akan kembali sebagaimana di awalnya di masa lalu. Mereka akan meberikan beberapa kurban, dan akan mengamati tahun-tahun Sabat dan tahun Yobel sesuai dengan semua perintah yang tercantum dalam Taurat. Dan dia yang tidak percaya padanya, atau dia yang tidak menunggu kedatangan-Nya, menyangkal tidak hanya nabi lain, tetapi juga mengingkari Taurat tuan kami Musa. Karena sesungguhnya, Taurat mempersaksikan tentangnya [Messiah], seperti yang bagaimana tertulis didalamnya.

"maka TUHAN, Allahmu, akan memulihkan keadaanmu dan akan menyayangi engkau. Ia akan mengumpulkan engkau kembali dari segala bangsa, ke mana TUHAN, Allahmu, telah menyerakkan engkau. Sekalipun orang-orang yang terhalau dari padamu ada di ujung langit, dari sanapun TUHAN, Allahmu, akan mengumpulkan engkau kembali dan dari sanapun Ia akan mengambil engkau. TUHAN, Allahmu, akan membawa engkau masuk ke negeri yang sudah dimiliki nenek moyangmu, dan engkaupun akan memilikinya pula. Ia akan berbuat baik kepadamu dan membuat engkau banyak melebihi nenek moyangmu."" (Ulangan. 30:3-5)

Lebih jauh lagi, orang Yahudi percaya bahwa Messiah atau al-Masih adalah seorang raja, seorang penakluk pemenang dari keturunan Nabi Daud yang mereka disebut anak Allah. Mereka juga percaya bahwa al-Masih akan kembali untuk membawa kembali kemuliaan Israel dan menyatukan orang-orang Yahudi di Palestina serta secara efektif akan melaksanakan hukum Taurat.

Mereka sudah berharap bahwa al-Masih akan muncul sejak zaman Nabi Musa. Nama al-Masih - Messiah (Bukan Nama Allah SWT) selalu disebut oleh orang Yahudi setiap kali mereka terkena bencana dan setiap saat mereka menderita bencana tersebut.

Namun, kadang-kadang, nama al-Masih juga diberikan pada siapapun yang bereaksi terhadap musuh orang Yahudi, meskipun orang itu bukan berasal dari keturunan Daud, seperti gelar yang diberikan kepada Cyrus. Karena al-Masih masih belum muncul, mereka memanggilnya dengan menggunakan sifat-sifat yang dimilikinya, yaitu al-Masih adalah seorang pembaharu sosial, adil dan santun. [Hertzberg Arthur, Judaism, hal: 215-218]

Abbas Mahmud Aqqad mengatakan, sebagian besar peneliti percaya bahwa gagasan Juru Selamat diambil dari kepercayaan Zoroaster, agama asli yang dianut oleh bangsa Persia. [Dr. Shalabi Ahmad, Agama Yahudi (Agama Yahudi), Pustaka Nasional: Singapura, th.: 1977, hal 185. Mahmud Abbas Aqqad, Allah, hal 117.]

Guignebert berkata: Sesungguhnya adalah kecenderungan dari Persia untuk menggambarkan kemenangan terus menerus dari kelompok yang baik atas kelompok yang buruk setelah melalui perjuangan panjang. Apa yang disebut sebagai baik oleh Persia selalu disebut sebagai al-Masih oleh orang Yahudi [Guignebert, The Jewish World in The Time of Jesus, hal. 141].

Pemikiran tentang keberadaan seorang raja yang idealis yang memimpin seluruh dunia berasal dari pemikiran yang diwariskan di antara orang-orang Semit (Yahudi) dan kemudian diikuti oleh adanya kerajaan yang ideal tersebut di bumi, atau apa yang disebut oleh orang Yahudi dan Kristen sebagai Kerajaan Allah.

Beberapa peneliti juga berpendapat bahwa ide al-Mahdi al-Muntazar dipegang oleh Syiah adalah diambil dari ide yang ditunggu dari antara orang-orang Yahudi. [Max Margolis and Alexander Marx: A History of Hebrew People, hal: 258]


APA YANG AKAN DILAKUKAN OLEH MAHDI SYI’AH (DAJJAL) SETELAH KEMUNCULANNYA?

Sekarang, mari kita lihat sifat-sifat dari Mahdi Syiah (Dajjal) dan apa yang akan dia lakukan ketika dia muncul kembali, berdasarkan hadits-hadits dari agama Syiah:

a. Rasulullah SAW adalah orang pertama untuk melakukan bai'ah kepada Imam Mahdi? Sebuah penyimpangan aqidah dari Syiah.

Orang pertama yang bai'ah kepada Imam Mahdi Syiah adalah Rasulullah SAW setelah raj'ah (kebangkitan). Rasulullah SAW akan menjadi muridnya. [Haqq al-Yaqin Jilid 2, Hal 347 dan Basyair al-Darajat, hal 213]

b. Ketika Imam Mahdi muncul, Taqiyyah (Penyembunyian Hakikat Agama Dajjal) Syiah akan dimansukhkan.

Taqiyyah adalah sesuatu yang wajib harus dilakukan oleh orang yang mengikuti agama Syiah. Seorang Syi'ah akan murtad dari agama Syiah jika ia tidak melakukannya. Diriwayatkan dari Imam kedelapan, Ali bin Musa as, dia berkata, "Tidak ada agama bagi yang tidak wara' dan tidak ada iman untuk yang tidak bertaqiyyah". Dia ditanya, "Wahai cucu Rasulullah. Sampai kapan (dilakukannya Taqiyyah)?". Dia menjawab, "Sampai kiamat, yaitu hari Imam Mahdi muncul. Barangsiapa tidak bertaqiyyah sebelum munculnya Imam Mahdi, maka dia bukan dari antara kita" (Kasyf al-Ghummah Al-Ardabili, hal 341).

c. Imam Mahdi (Dajjal) adalah seorang pengganas yang kejam.

Imam Mahdi yang ditunggu oleh Syiah adalah ganas dan kejam, bahwa ia tidak memiliki tugas lain selain membunuh dan menyembelih manusia, terutama orang-orang Arab dan orang-orang dari Ahlussunnah.

Mereka menyatakan bahwa ketika Imam Mahdi muncul setiap orang syi’ah akan membawa satu Nasibi (Ahlussunnah wal jama’ah dianggap Kafir oleh Syi’ah). Jika Nasibi mengakui Islam (maksudnya al-Wilayah), ia akan dibebaskan, jika tidak ia akan dipenggal atau membayar jizyah sebagai dzimmi. (al-Majlisi, Bihar al-Anwar, Jilid 52, hal 373, tafsir Furat bin Ibrahim, hal 100).

Al-Majlisi meriwayatkan, "Tidak akan ada yang tersisa di antara kami dan orang-orang Arab kecuali pembantaian" [Baqir al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jilid 52 hal 349].

Dalam riwayah lainnya, al-Majlisi menceritakan, "Al-Muntazar akan berjalan di antara orang-orang Arab dan membunuh mereka." [Baqir al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jilid 52, hal 318]

Dia juga menceritakan, "bersiaplah wahai orang Arab karena akan ada berita yang sangat buruk buat kalian, bahwa sesungguhnya, tidak ada dari antara mereka akan keluar dengan al-Qa'im" [Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jilid 52, pg. : 333]

Kejam pada manusia - dengan membunuh 9 / 10 dari umat Islam. Ketika raj'ah, orang-orang dari Ahlussunnah yang tidak menerima ajaran-ajarannya (Syiah Imamiyyah / Agama Dajjal) akan dipenggal. [al-Kulaini, al-Raudah min al-Kafi, Jilid 8, hal. 160]

Majlisi meriwayatkan dari Abu Abdillah as, "Seandainya manusia tahu apa yang akan dilakukan oleh al-Qaim ketika ia muncul, sebagian besar dari mereka akan memilih untuk tidak melihatnya disebabkan karena pembantaian yang akan dia lakukan, hal itu membuat sebagian besar manusia berkata, "Dia bukan dari keluarga Muhammad, jika ia adalah dari keluarga Muhammad ia pasti menaruh belas kasihan.'" [Bihar al-Anwar, Jilid 52, hal 353]

d. Imam Mahdi (Dajjal) akan menghancurkan Ka'bah.

Al-Majlisi menjelaskan, hal pertama yang akan dilakukan oleh al-Qaim setelah munculnya adalah untuk menghukum dua orang yaitu Abu Bakar dan Umar, yang masih basah dan segar, melemparkan mereka berdua menggunakan angin dan menghancurkan masjid-masjid. [Bihar al-Anwar, jilid 52, hal 387]

Imam Mahdi, yang ditunggu menurut keyakinan Ahlussunnah, akan memenuhi bumi dengan keadilan setelah dipenuhi dengan kekejaman, disebut oleh Syiah sebagai orang yang akan menghancurkan Ka’bah dan akan memotong lengan dan kaki dari Waliyyul Haram.

al-Mufid menyebutkan bahwa, "Ketika Imam Mahdi muncul ia akan menghancurkan Masjidil Haram dan memotong-motong tangan Bani Syaibah, kemudian menggantungnya di atas Ka’bah serta menuliskan di atasnya, 'Inilah tangan orang-orang pencuri Ka’bah '"( al-Mufid, Al-Irsyaad. hal 411, At-Thusi, Kitab al Ghaibah, hal 282)

Al-Majlisi meriwayatkan, "Sesungguhnya, al-Qaim akan menghancurkan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi sampai rata dengan tanah" [Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jilid 52, hal 338. juga al-Thusi, al-Ghaibah, hal 282]

e. Menggali kubur semua Sahabat Nabi.

Kubur Abu Bakar al-Siddiq dan Umar bin Khattab RA akan digali, dan mereka akan disalib dan dicambuk di depan orang banyak. Keduanya akan dibangkitkan untuk menerima hukuman. [Ni'matullah al-Jazairi, Al-Anwar al-Nu'maniyyah, jilid 2, hal 85 dan al-Majlisi, Haqq al-Yaqin, jilid 2, hal 242]

Sementara itu, Imam Mahdi akan membangkitkan Aisyah dan melaksanakan hukum hudud pada dirinya, yakni hukum seorang pezina sesuai dengan tuduhan mereka bahwa Aisyah telah berzina[Al-Anwar al-Nu'maniyyah, jilid 1, hal 161, Tafsir al-Syafi, jilid 2, hal 108, Haqq al-Yaqin, jilid 2, hal 256, Hayat al-Qulub, jilid 2, hal 611]

f. Mahdi Syiah mengikuti hukum Daud dan Sulaiman (Kitab Zabur) dengan cara yang kejam.

Al-Majlisi meriwayatkan bahwa, "al-Qaim akan membawa ajaran baru, kitab yang baru dan hukum yang baru" [Al-Majlisi, Bihar al-Anwar, jilid 52, hal 354]

Al-Kulaini dalam Ushul al-Kafi, buku yang paling shahih yang menurut Syiah lebih shahih dari Shahih Al-Bukhari untuk Ahlus Sunnah, meriwayatkan dari Imam Abu Abdillah as ia berkata: "Jika al-Qaim dari keluarga Muhammad telah muncul, ia akan memerintah dengan hukum Daud dan Sulaiman (ajaran Taurat), dia tidak akan meminta bukti-bukti (dalam suatu perkara)" [Ushul Al-Kafi, jilid 1, hal 397]

KESIMPULAN

Akhirnya, marilah kita semua teliti perihal orang-orang Persia (Syi’ah, Iran), para pengikut Dajjal yang akan menyambut kemunculannya. Hanya orang buta yang akan menganggap bahwa Syi’ah memiliki agama yang sama seperti mereka, tanpa mempelajari latar belakang keterlibatan mereka dan kerjasama dengan Zionis Amerika dan Israel dalam menjatuhkan Imaroh Islam Afghanistan. Syiah, apakah itu Iran, Suriah atau Hizbullah adalah sekutu Israel meskipun nampak konflik dan perang diantara mereka yang hakikatnya adalah kepalsuan. Cukuplah bagi kita untuk merenungkan hadits riwayat Imam Muslim di mana Rasulullah SAW berkata, "Dajjal, akan diikuti oleh 70.000 pengikut dari kota Yahudi Isfahan, yang mengenakan al-Tayalisah (Jubah Syi’ah)".


SYIAH MERUPAKAN ANCAMAN YANG SAMA BESARNYA SEPERTI ANCAMAN ZIONIS BAGI UMAT ISLAM
 
Highlights
...
... Sesungguhnya proyek Shafawis Syiah itu menyerupai proyek Zionis dalam berbagai sisinya. Namun sebenarnya lebih berbahaya dari proyek Zionis…Para pendukung proyek ini tidak akan berhenti hingga berhasil melenyapkan seluruh Ahlussunnah. Sebuah proyek yang mengemban kedengkian sejarah yang membuncah, yang dibangun di atas sampah-sampah agama mereka, seperti: Mushaf Fathimah, nikah mut’ah, menuhankan para imam, menghina para sahabat, menyimpangkan al-Qur’an dan Sunnah, dan mengafirkan Ahlussunnah…Karena itu, proyek ini jauh lebih berbahaya dari proyek Zionis dan Westernisasi Kolonialis Barat-Amerika…meskipun kaum muslimin tetap berkewajiban untuk melakukan perlawanan terhadap kedua proyek tersebut, namun tetap saja perlawanan terhadap proyek Shafawis Persia itu harus lebih kuat dan keras!!

... 2. Wilayah Irak: di kawasan ini, mereka bekerja sama dengan penjajah Amerika untuk melakukan upaya-upaya seperti: penghancuran dan membagi-bagi wilayah Irak, mempersenjatai milisi-milisi Syiah untuk menyerang Ahlussunnah, pembersihan dan pengusiran Ahlussunnah, dan memalsukan prosentase jumlah penduduk Irak dengan menyebarkan studi-studi palsu yang menyatakan kemayoritasan Syiah, padahal sebelumnya Ahlussunnah menempati posisi 52% penduduk Irak!! Di sini harus pula disebutkan adanya misi-misi bersenjata yang ditujukan pada saudara-saudara kita dari Palestina yang hidup di Irak; berupa tekanan, pembunuhan, penangkapan, pelecehan kehormatan, dan penghancuran tempat tinggal…dan fakta menunjukkan bahwa teror-teror itu jauh lebih berat daripada teror yang selama ini mereka terima dari bangsa Zionis. Mereka bahkan berharap dapat kembali ke bumi Palestina dan berada di bawah kaki penjajah Zionis, daripada harus merasakan teror kaum Syiah!!

... Untuk itu semualah, Hizbullah –sebagai salah satu pendukung proyek Shafawi-Persianis- menjalankan usaha atau petualangannya belakangan ini ‘melawan’ Sang Zionis!!

Apakah kita kontra terhadap sebuah gerakan yang melawan Zionis?? Tentu saja tidak! Kita mendukung setiap gerakan yang dapat melemahkan dan menjatuhkan negara pencuri Zionis itu! Tapi kita tidak bisa menerima jika gerakan itu menjadikan upaya perlawanannya sebagai bagian dari sebuah pewujudan tujuan yang jauh lebih berbahaya dari proyek Zionisme di negri-negri kita. Kita tidak setuju jika para pelaksana proyek itu menjadikan masalah Palestina sebagai barang dagangan mereka, sementara di saat yang sama, di Baghdad, mereka menyembelih orang-orang Palestina, merampas harta dan kehormatan mereka.




Siap menjadi komentator pertama termantab!
Komentar saya adalah...